“Kak, Pake Kamera Apa?”

The long awaited article is finally here! Jujur, ini salah satu pertanyaan yang aku bingung banget gimana jawabnya. Walaupun kedengaran simple sih ya.

Tinggal jawab aja apa susahnya sih, Shar?

Bagi aku, ini sama aja dengan kita nanya ke chef, “Chef, masakannya enak. Pake panci apa?” … Siap ditimpuk pake panci? LOL.

Aku selalu bingung. How should I respond? Do you want to hear the whole story or should I just tell you my camera brand without you knowing what lenses and setting I used for this particular photo? And what about the angle? And the composition? And….. you know. Banyak banget aspeknya, kan. 

foto pakai smartphone

Emang sih tools itu berpengaruh terhadap hasil akhir karya kamu. But that’s not just the only case, darling.

It’s not just about the tools. It’s about the skill. And this case, it’s about how you project the world in front of you. How you express yourself through pictures and colors.

Menurut aku sih begitu. Karena, dua orang yang pake kamera + lensa yang persis sama dan berdiri di satu tempat yang sama pun, pasti hasil fotonya beda. Dan hasilnya juga tergantung gimana dia edit foto itu. Tergantung selera masing-masing.

Bahkan belakangan ini aku dan Fred sering pake hp doang untuk foto-foto, karena males bawa kamera. Kami ganti-an fotonya. Tapi framing nya bareng-bareng. Jadi misalnya ada tempat yang cakep nih, terus :

Eh, Fred. Foto disini yuk!

Terus kami bakal ambil hp, coba framing, geser sana geser sini, sampe dapet posisi yang kami berdua suka. Baru deh, gantian foto.

Apalagi kalo lagi jalan-jalan di tempat outdoor gitu yah. Agak ribet kalo mau nenteng-nenteng kamera. Hehe. Jadi seringnya pake hp sekarang. *manja*

Eh tapi aku nggak claim foto aku bagus loh ya, cuma ada beberapa sih yang muji-muji di DM Instagram WKWKWK. *senang* *anaknya haus akan pujian*

But worry not! Biar semuanya lebih jelas dan manatau, sama-sama bisa belajar juga, aku sharing dikit ya tentang apa yang biasanya aku dan Fred pake kalau foto-foto dan gimana biasanya aku edit foto kami. Yep, Fred nggak suka edit.

Here we go!

TOOLS : Mirrorless Camera & iPhone

Tools yang kami pake sehari-hari cuma dua: Mirrorless Camera (Sony Nex 7) dan iPhone 7. Untuk video, kami pake GoPro Hero 5.

Mirrorless Camera

Untuk kamera, aku pake dua lensa, yang satu lensa kit gratisan pas beli kameranya, yaitu Lensa Sony 18-55mm f/3.5-5.6 dan satu lagi yang aku beli sendiri beberapa tahun kemudian, yaitu lensa Sony E 35mm f/1.8. Alasan aku beli lensa kedua, karena aku pingin punya lensa yang bisa blur-blur gitu belakangnya dan lensa yang ini cocok aja untuk foto makanan (waktu itu aku sempet obsessed dengan food blogging tapi sekarang udah nggak, hehe). Sekarang aku lagi pingin beli lensa wide nih supaya bisa OOTD di pemandangan alam gitu. Ada yang punya saran? 😀

iPhone

Untuk trip Australia #HoneymoonJilidDua, semuanya aku foto pake iPhone 7. Kecuali untuk foto bintang. Alasannya sih karena nggak tau kenapa foto pake iPhone udah bagus aja. Terus kamera aku juga nggak bisa transfer wifi langsung ke hp, jadi agak ribet karena harus pindahin ke laptop dulu, terus pindahin lagi ke hp. Colok sana sini. Dan yang aku suka dari pake iPhone adalah… kalo mau OOTD gampang! Tinggal pake fitur burst aja hihi. Terus pilih satu foto diantara 100 foto lain yang gagal LOL.

But again, don’t take this as a guide! 

Kenapa? Karena kamera yang murah juga bisa menghasilkan foto yang bagus. Dan kamera mahal bisa juga menghasilkan foto yang jelek! Semua tergantung skill kamu.

Kenapa aku agak bingung kalau disuruh jawab pertanyaan “Kak, pake kamera apa?” Itu ya karena aku merasa kalau aku jawab dengan brand + tipe nya tok, itu seperti jawaban misleading. Seolah-olah cuma faktor merk dan tipe itu lah yang berpengaruh. Padahal nggak.

Oke, lanjut.

“Kenapa mirrorless camera, kak?”

Aku juga nggak tau, hehe. Alasan aku beli mirrorless camera waktu itu (kalo nggak salah tahun 2012) karena aku lagi hobi-hobi nya foto-foto makanan dan foto perjalanan. Dan kondisinya waktu itu, aku belum punya kamera “canggih”. Cuma punya pocket kamera doang. And I wanted more. Aku nggak beli DSLR karena aku juga masih awam ga ngerti dunia kamera dan kayanya DSLR besar, berat, dan susah pakenya. Kaya untuk hardcore photography gitu. Haha, gatau sih. Jadi sampe sekarang aku keterusan pake kamera ini.

“Terus kenapa milihnya Sony Nex 7, kak?”

Waktu itu aku punya beberapa kandidat, Sony, Samsung, & Fujifilm. Aku udah nyobain Fujifilm punya Fred, tapi aku kurang suka dengan warnanya yang terlalu harsh. Tapi Fred suka banget dengan warna Fujifilm – jadi ini masalah selera mata masing-masing yah.

Samsung, waktu itu aku pingin tapi setelah baca-baca banyak yang lebih recommend Sony dibanding Samsung karena lensa nya lebih banyak pilihan.

Diantara semua kamera Sony yang ada, aku pilih Nex 7 karena kayanya itu yang paling bagus waktu itu dan kebetulan budget-nya cukup. Sekarang, Sony Nex udah nggak ada, digantikan dengan Sony Alpha. Tapi lensanya tetap sama kok yang Sony e-mount.

Oke, tools udah. Sekarang lanjut ke gimana biasanya aku foto-foto.

TAKING PHOTO

Hal penting kedua setelah punya alatnya, ya tentu gimana kamu take photo. Disini aku bakal share specifically how I usually take photos for my Instagram. Jadi kalo nggak ukuran square 1×1, ya portrait. Aku nggak suka upload foto landscape di Instagram, rasanya jelek aja hehe. Tapi kalau di blog, aku sukanya landscape dan square. Walau sekarang jadi sering upload foto portrait juga sih di blog karena kebanyakan pake foto dari hp yang aku foto untuk Instagram 😛

instagram photo
Portrait, kalo di Instagram jadi terlihat full

 

instagram worthy photo
Square, masih oke lah kalo di Instagram.

Tapi kalau landscape, banyak banget space yang ga kepake dan akhirnya diisi dengan caption dan komen. Sayang kan, objek nya jadi ga terlalu terlihat.

how to create instagram photo
Landscape in Instagram. Big no no for me!

Foto Menggunakan iPhone

Kalau mau foto menggunakan iPhone (atau hp lainnya), usahakan jangan foto pake aplikasi Instagram yah. Tapi pake kamera dari hp nya aja. Kalau pake kamera di iPhone, kita bisa atur fokus nya dimana, dan bisa atur exposure nya juga. Sedangkan kalau di Instagram nggak bisa atur exposure.

Tips kalau mau foto pake iPhone : 

It’s okay to go underexposure daripada terlalu terang. Karena kalau foto terlalu terang di iPhone, banyak detail-detail yang akan tidak terlihat saking terangnya. Tapi kalau underexposure, masih bisa di-edit dengan aplikasi photo editor nantinya.

 

Foto Menggunakan Mirrorless Camera

Ini lebih enak karena selain gambarnya lebih tajam, kita juga lebih fleksibel untuk ngatur apperture (jadi bisa atur background nya mau seberapa blur) dan juga terang gelapnya. Bahkan bisa atur warnanya juga. Walau seringnya aku pake mode Auto sih, hehehehe. *maklum amatir*

Tips kalau mau foto pake Mirrorless Camera : 

Make sure to leave some space out from the actual object. Karena nanti kan bakal di crop tuh pas mau di upload ke Instagram, jadi supaya komposisi nya tetep asik, mendingan foto nya kejauhan daripada kedeketan.

Komposisi

Ngomong – ngomong tentang komposisi, mungkin udah banyak yang tau tentang the Rule of Thirds. Tapi kayanya banyak juga yang nggak tau. Ini teknik klasik tapi sering aku pake untuk dijadikan pedoman untuk menentukan dimana sebaiknya objek utama terletak.

Kalian notice ga di kamera / hp kalian ada settingan yang ada garis – garis nya? Garis – garis itu membagi layar menjadi 9 grid seperti ini :

Nah, gunanya garis – garis ini tuh untuk membantu menunjukkan fokus objek, yaitu di titik-titik pertemuannya. Atau di sepanjang garis itu.

Tapi nggak harus selalu diikuti dengan kaku kok! Be flexibel aja gimana enaknya kamu melihat objek yang mau difoto.

Kalau kalian mau baca lebih lanjut tentang Rule of Thirds, coba baca artikel ini deh.

EDITING

Mungkin ini bagian yang menurut aku paling penting, karena foto yang jelek masih bisa kebantu kalau di-edit. Hehehe.

Aku nggak bilang foto-foto aku cemerlang top markotop, loh ya. Di Instagram masih ada banyak banget foto-foto yang jauh jauh jauh lebih bagus daripada foto-fotoku. (Dan jujur kadang aku minder juga sih). Tapi aku cuma mau share gimana aku biasanya edit foto. Ini juga cara editnya aku belajar dari Kadek Arini! *am a big fan* She’s amazing!

how to edit instagram photo

Jadi untuk edit foto di Instagram, belakangan ini aku selalu pake VSCO, Snapseed, dan Light Distortion. Ini 3 aplikasi kesukaan aku sekarang. ❤

VSCO aku pake untuk pilih tone yang aku suka – karena filternya cantik – cantik! Filter favorit aku sekarang, C6, C7, dan C8. Tapi E series juga bagus menurutku! Ini filter berbayar sih, tapi nggak ada salahnya beli kalo emang cocok dengan selera kita, menurut aku.

Snapseed aku pake untuk ngatur brightness, ambience, contrast, dll. Kadang aku pake juga untuk “membersihkan” meja yang kotor. Atau “membersihkan” orang yang mengganggu di belakang. Hahaha!

Light Distortion, aku pake untuk nambahin matahari palsu. Yes, ternyata ada aplikasi untuk nambahin matahari, guys. Fred selalu ketawain aku kalo aku tambahin matahari. Tapi jangan terlalu harsh ya matahari nya, diatur opacity-nya supaya masih kelihatan alami.

how to edit instagram photo

how instagram celebrity edit photo

Untuk detail editing nya, nanti aku tulis di artikel terpisah yah. Karena bakal kepanjangan kalau ditulis disini semua. Setiap foto pasti cara edit nya beda2. Karena tiap foto itu kondisi awalnya beda, warna nya beda.

Jadi intinya project how you want your final image should be. And do ANYTHING to achieve it. Segala cara di halal kan istilahnya.

– – – – – –

Gimana, udah lebih jelas belum? Aku janji bakal nulis artikel tutorial cara edit foto nanti. Tapi tunggu punya contoh foto yang menarik dan drastis before-after nya yah!

Tips lain : 

  • Follow banyak orang di Instagram yang kamu suka style & tone fotonya. Biar matanya terbiasa dan jadi peka. Jangan sombong & pelit following.

Dan jangan lupa, sering-sering foto & edit. Karena practice makes you better! 🙂

Ohya, my dearest friend, Dixie, also wrote an article about 10 Smartphone Photography Tips! Coba kalian baca deh di mana tau dapat insight lebih.

Thank you for reading guys, I really hope it helps! Sampai ketemu di artikel selanjutnya!

Cheers!

*** 

Sharon Loh
Facebook  |  Twitter  | Instagram
Email: lohh.sharon@gmail.com

Advertisements

23 thoughts on ““Kak, Pake Kamera Apa?”

  1. Ikhhhh tapi memang foto2nya bagus kok 👍. Bener banget bagus atau gaknya foto faktor utamanya tetep tergantung skill kita ya. Klo saya termsuk yang ga jago soal foto n nggak ngerti juga T_T

    1. Uuhhh makasih kak Yeni! ❤

      Hihihi, makin sering foto makin terbiasa kok. Terus pas ngeliat foto kita yang jaman dulu jadi : ih kok dulu aku fotonya jelek amat! 😛

      Sekarang jg aku kalo liat foto2 orang yang jago banget di Instagram rasanya jadi cupu bgt huhuhu. Semangat!!

  2. Abis kepoin instagramnya dan fotonya bagus baguuus, ya di blog juga kece kece sih fotonya, hehe.
    Artikelnya bagus ini, ditunggu soal postingan soal edit foto karena ngga semua orang mau rajin berbagi info kayak gini, hehe. Aku malah pengen banget beli mirrorless tp masih sayang dslr yg aku punya, mau dijual sayang, mau beli lagi ntaran aja deh, haha

    1. Halo Presyl, wah terima kasih!! ❤ Masih sambil belajar terus nih hehehe.

      Makasih udah baca yah. Seneng deh kalo artikelnya berguna. Aku jadi nggak sabar nulis artikel berikutnya! Tentang cara aku edit foto biasanya 😉

      Wah DSLR tapi kyk lebih canggih gitu mbak hihihi. Tapi pasti lebih males lagi ya bawanya, gede soalnya, haha.

  3. pencerahan pagi hari nih, haha. karena sebelumnya aku agak malas untuk perhatikan detail feed ig, tapi ternyata ngaruh banget yaa….. thanks for the post, love it!

    beauty-redemption.com

  4. Fotonya keren-keren yaaaa… Pemandangannya luarrr biasa.
    Saya termasuk orang yang tidak tau apa itu Rule of Thirds hahaha dan saya akan cari tau tentang itu 😀
    .
    Ditunggu artikel selanjutnya 🙂

  5. Padahal yang penting kan man behind the gun ya
    kalopun aku pake kamera dan lensa yang persis sama kayak punya Sharon, belum tentu hasilnya bs sebagus itu huhuhu

    btw foto2nya bikin iri

  6. Uuuuuu sungguh post yang berfaedah dan berguna bagi nusa bangsa ❤ eh sharon kalo aku kok malah suka landscape ya. Kalo kamu ngga suka landscape gara2 banyak space kosong, itu malah jadi alasan aku suka landscape lol!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s