sharon loh hidup sehat

Journal #5 – Mencoba Makan Lebih Sehat

Beberapa kali liat orang yang belum tua-tua amat, tapi udah kena penyakit kronis. Bikin takut & jadi pingin konsisten untuk ikutin gaya hidup sehat ga sih? Aku sih iya.Walau sejauh ini belum bisa dibilang sehat banget. Yoga di rumah masih on-off, kadang iya kadang nggak.

Terus kalo ada yang ngerokok di depanku tiba-tiba, tanpa ba bi bu aku langsung ngacir hahaha. Daripada hirup asap yang aku ga mau.

Kalo makanan, lumayan sih, udah beberapa bulan aku dan Fred rutin sarapan buah. Kadang buah potong, kadang smoothies. Kalo aku sarapannya buah + kopi. Kalo Fred, buah + green tea.

Lanjutkan membaca “Journal #5 – Mencoba Makan Lebih Sehat”

Iklan
tips untuk menjadi freelancer self employed

Hidup Sebagai Self-Employed (Sharon) & Business Owner (Fred)

Kali ini aku mau cerita ah tentang kehidupan ku sebagai self-employed sejak resign tahun 2016 yang lalu. (Thanks udah kasih ide untuk nulis ini, @lidya_tarigan!!!!)

Pertama2 kita samain persepsi dulu yah! Self-Employed itu berbeda dengan Business Owner. Kalo Business Owner (pemilik bisnis) itu biasanya punya karyawan atau bisa juga meng-hire contractors untuk bantu menjalankan bisnis mereka. Fred itu termasuk golongan small business owner menurutku. Karena dia pemilik bisnis, dan punya beberapa orang yang bantu menjalankan bisnisnya.

Sedangkan Self-Employed itu orang yang kerja sendiri. Bisa jadi mereka kerja sebagai freelancer & punya client. Posisinya sejajar dengan client : client butuh si self-employed ini, si self-employed juga butuh client. Berbeda dengan employee – employer di mana employee bergantung penuh ke employer dan kerja berdasarkan arahan dari employer. Kalau self-employed, walaupun punya client, dia bebas menuangkan ide2nya supaya tujuan yang diinginkan si client ini tercapai. Jadi, self-employed ini bekerja sendiri menggunakan skill yang dimilikinya. CMIIW ya! Lanjutkan membaca “Hidup Sebagai Self-Employed (Sharon) & Business Owner (Fred)”

tips blogging untuk pemula

Tips Blogging #1 : How to Start

Kalau kalian baru mau mulai blogging, memang pasti kadang merasa : “Wah ternyata ga segampang yang dikira ya” atau “Malu ah aku ga bisa nulis” atau “Ah ga jadi deh, kayaknya aku ga berbakat”

Well, semua blogger kece di luar sana yang sekarang jago nulis itu awalnya juga ga sejago mereka sekarang kok, but they are consistent and they love what they’re doing so they get better and better and better.

Aku sendiri, kalo baca tulisanku waktu SMA dulu (tahun 2009 kalo ga salah), malu banget. Ini nulis apaan coba?😂 Amburadul dan ga penting gitu, hahaha. Dulu aku mana bisa nulis Panduan Liburan Lengkap segala. Tapi ya itu, keliatan kan progress nya berarti. Yah, mungkin kalo emang 8 tahun lalu aku ga mulai nulis, aku ga akan selancar sekarang nulisnya. It’s like learning a new language, you know. It takes time to be fluent. Dan semakin sering kalian latihan menulis, semakin lancar juga kalian bisa menuangkan isi otak ke dalam tulisan.

Lanjutkan membaca “Tips Blogging #1 : How to Start”

tempat-belanja-murah-di-bangkok

5 Tempat Belanja Murah di Bangkok

Dulu sering denger katanya belanja di Bangkok itu murah banget, bisa dibawa pulang terus jualan di Indonesia. “Ah, masa iya? Semurah apa sih?”

Terus setelah 2 kali ke Bangkok dan belanja sedikit, oh iya deng emang murah. Ga ditawar aja rata-rata udah murah. Itu kalo beli 1 ya. Kalo beli dua, tiga, atau lebih? Wah lebih jatuh lagi harganya.

Di artikel kali ini aku mau share tentang surga belanja di Bangkok alias tempat belanja yang murah banget di Bangkok!

Lanjutkan membaca “5 Tempat Belanja Murah di Bangkok”

whv australia persiapan berangkat

Persiapan Sebelum Berangkat WHV (Work and Holiday Visa) Australia

Ga kerasa sebulan lagi udah mau berangkat ke Australia (dengan visa WHV)! Aaaaa. Excited, nervous, campur aduk deh. Lebih banyak excitednya sih tapi, hihi. Gimana ya rasanya tinggal di luar negeri selama 1 tahun? Karena aku belum pernah, jadi agak deg-degan gitu. Mungkin ini yang dirasakan temen-temen yang akan berangkat kuliah atau kerja di luar negeri.

Buat yang belum tau WHV itu apa, coba baca tulisanku ini ya : Apa itu Work and Holiday Visa Australia?

Jadi intinya dengan adanya Work and Holiday Visa, kita bisa tinggal di Australia selama 1 tahun. Boleh liburan. Boleh juga kerja. Boleh study juga dengan maksimal jangka waktu 4 bulan. Begitu kira-kira kasarnya.

Lanjutkan membaca “Persiapan Sebelum Berangkat WHV (Work and Holiday Visa) Australia”

mae hong son thailand

Liburan ke Mae Hong Son, Thailand Utara

Pernah dengar tentang Mae Hong Son? Memang sih ga populer di kalangan orang Indonesia. Tapi ternyata, Mae Hong Son terkenal sebagai tempat wisata di Thailand Utara oleh penduduk lokal di Thailand. Dan bahkan di hotel tempat kami tinggal kemarin, mayoritas yang lagi sarapan itu orang-orang mancanegara (I mean, non asian)!

Kotanya sepi, jauh lebih sepi daripada Chiang Mai. Dan terletak di area pegunungan. Bahkan, mayoritas penduduknya itu memang tinggal di pegunungan (disebut juga dengan Hill Tribe). Suasananya tenang dan adem, bikin betah untuk berlama-lama 🙂 Belum lagi banyak bangunan tua dari kayu yang khas.

Ada apa aja sih di Mae Hong Son? Yuk baca lebih lanjut.

Lanjutkan membaca “Liburan ke Mae Hong Son, Thailand Utara”

panduan liburan belitung itinerary

Panduan Liburan dan Island Hopping di Belitung (Lengkap Beserta Itinerary)

Liburan ke Belitung ini adalah liburan pertama keluarga aku! Awalnya sempet ragu, cocok nggak ya ajak mami papi ke Belitung? Nanti kalo mereka bingung mau ngapain di pantai gimana? Tapi ternyata mereka enjoy banget malah. Untunglah.

Nah, kali ini aku pingin share nih pengalaman liburan keluarga selama 6 hari 5 malam di Belitung kemarin, siapa tau berguna untuk temen-temen yang lagi rencanain liburan ke Belitung.

Lanjutkan membaca “Panduan Liburan dan Island Hopping di Belitung (Lengkap Beserta Itinerary)”

cafe with wifi bali

Cafe Dengan Wifi di Bali – Cocok Untuk Kerja

Oh, Bali… What’s not to love about you? Berkali-kali ke Bali, tetep aja ga bosen. Walaupun banyak orang ngeluh : “Sekarang Bali udah rame yah, udah macet, dll”. Tapi tetep aja, Bali tetap ngangenin & bikin betah.

Ga tau kenapa ya, hidup di Bali rasanya nyantai banget. Mau pake baju gembel & sendal jepit + paha berpasir pun, gapapa. Sebenarnya di Jambi juga sih nyantai. Tapi kalo pake baju kebuka dikit (ala ala summer dress gitu), udah deh diliatin orang. Nah, kalo di Bali nggak. Mau pake baju kayak gimana pun, I feel safe. Ga ada yang liatin dari atas sampe bawah. Emang beneran gitu atau is it just me? Hmm..

Lanjutkan membaca “Cafe Dengan Wifi di Bali – Cocok Untuk Kerja”