sharon loh

Journal #3 – Wife Zaman Now

Beberapa bulan yang lalu, aku suka merasa bersalah kalo dapat tawaran untuk ikut suatu trip. Karena otomatis aku harus pergi sendiri, ninggalin Fred di rumah.

Awal2 nikah, baru tiga bulan, aku udah berangkat ke Bangkok dan Chiang Mai dalam rangka #WomensJourney yang diadakan oleh Tourism Authority of Thailand. Ga lama setelah itu, aku menang kuis Kumparan dan berangkatlah ke Saumlaki, Maluku Tenggara Barat. Terus, terakhir ikut #PesonaIndonesia trip ke Yogyakarta dan #KompasEksplor trip ke Kampung Naga dan pantai-pantai di Jawa Barat. Semua itu berlangsung dalam 5 bulan 😅

Fred kira2 kesel ga ya?

Awal-awal sih iya (kayaknya), tapi ga bisa ngapa2in juga. Waktu itu, dia juga masih belum sibuk dan masih mencari-cari kerjaan yang pas untuknya. Tapi sekarang (katanya sih), udah nggak. Karena toh dia juga sibuk.

Dua trip terakhir bebas dari drama keluarga! 😜

Sepertinya sih karena Fred juga udah beberapa kali ngerasain harus tiba-tiba berangkat sendiri karena urusan kerjaan. Pernah tuh sekali, aku dan Fred lagi rencanain mau ke Nusa Lembongan & Ceningan. Tiba-tiba Fred ke Jakarta karena ada meeting apa gitu (gaya bener). Sementara aku, sendirian di Bali. Akhirnya aku memutuskan untuk solo traveling ke Nusa Lembongan dan Nusa Ceningan. Toh bengong sendirian di Bali dan bengong sendirian di Nusa Lembongan sama aja, pikirku.

Ya karena udah ngerasain sendiri itulah, akhirnya kami berdua udah sama-sama ngerti kalo kerjaan kami berdua ya emang begitu. Dan toh, Fred juga ga mungkin melarangku untuk berangkat – itu sama aja dong dengan matiin karir orang, ya khan. (Ga baik, shay!)

Ah, bersyukur banget karena kami berdua bisa sama-sama mengerti!

Tapi tiba-tiba jadi terpikir, kayaknya nggak semua orang punya kebebasan ini deh. Nggak sedikit orang yang setelah nikah malah ga bebas. Bahkan ada yang mau berangkat aja susah karena harus minta ijin ke orang tua & mertua. Ada yang dituntut harus “menyiapkan segala kebutuhan suami”. Ada yang dituntut jaga toko. Macem-macem deh.

Kalau punya tuntutan rutinitas seperti itu sehari-hari & ga punya kebebasan, gimana mau kreatif? 🙁

Eh yaampun, udah kedengeran suara2 iblis :

Yaelah nikah belom sampe setaun tau apa lu, Shar?

Cheers! 😜

⁘  ⁘  ⁘

Iklan

13 pemikiran pada “Journal #3 – Wife Zaman Now

  1. Tapi bener banget, kita menikah kan karena (selain cinta) juga karena saling menghargai satu sama lain. Salah satu caranya ya mengerti dan mendukung karir satu sama lain yak.

    *yaelah blum nikah juga lu tau paan gy!* 😛

  2. Nah ini shar, kalau bacain cerita kamu sama fred tuh bawaannya langsung doa semoga dapet suami yg suka jalan jalan juga dan ngertiin istrinya yang butuh liburan sendiri/sama teman temannya. Walaupun tetap mesti tau diri juga sih, hahaha
    *yaelah belum nikah aja udah banyak mau syl* 😂😂

  3. I’m lucky enough my hubby always lets me do my own travelling/girlstrip with no fuss. Cuma krn ada anak, binatang peliharaan, dan hubby yg FIFO jd kalo pergi travelling sendiri harus organise dulu ini dan itu baru aman ninggalin semuanya. Nasib hidup disini, kl di Indonesia byk bala bantuan kan tinggal angkut koper aza👌🏻

    Enjoy your time alone, I personally think even though we’re married we still need to be our own self, our husbands don’t own us because we’re not their property😝✌🏻 That’s my opinion ya. Plus, kalo ada time apartnya jadi bikin relationship lbh sweet, strong, and “ngangenin” pas abis travelling😍

  4. Aku juga dibebasin aja pergi2 tapi karena selalu pergi sama Matt pas pergi sama orang lain jadi aneh dan kurang seru haha. Trus skr ada kucing juga sih jadi yah gak bs seenaknya jg pergi2.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s