Kompas Eksplor Jawa Barat (Part 2) – Santolo & Ujung Genteng

Setelah puas (dan keringetan) usai menjelajahi Kampung Naga, kami melanjutkan perjalanan ke Santolo. Dari Kampung Naga, dibutuhkan sekitar 3 setengah jam perjalanan untuk sampai ke penginapan sederhana kami di Santolo. Iya, emang setelah browsing sana-sini, di Santolo nggak ada hotel. Cuma ada penginapan sederhana saja.

Ajeng :

Eh gapapa nih? Atau kita skip langsung lanjut ke Ujung Genteng aja? Atau mau nginep di Garut?

Not-so-happy Ajeng @ penginapan sederhana di Santolo

Sebenarnya Ajeng yang paling cerewet kalo soal penginapan. Maunya yang bersih, terang, nyaman, nggak ada nyamuk, dan kalau bisa ga mahal-mahal amat. Tapi apa boleh buat, di Santolo, nggak ada yang Ajeng-approved.

Tapi kalau mau diterusin lanjut ke Ujung Genteng, lama amat! Jam berapa nanti nyampenya coba? Kalau nginep di Garut, hmm, besoknya harus nyetir lama banget untuk sampai di Ujung Genteng.

Ya sudah, nginepnya sesuai rencana aja deh, di Santolo.

Setelah 3 jam melewati jalan yang super berliku-liku di malam hari, akhirnya sampai juga! Sampe deg-deg-an duduk di kursi depan, untung aja Mas Parmin nyetirnya jago. Sebelum ke penginapan, mampir dulu ke tempat makan sate madura.

Sate Madura mi luv

Sampai di penginapan, Ajeng langsung sibuk menyemprotkan parfum Victoria Secret-nya ke seluruh ruangan, terutama ke depan AC. Bau pengap katanya 😅

Tak lupa, menaburkan bedak Caladine di atas tempat tidur – supaya nggak gatel katanya. Aku bangun tidur dengan baju putih-putih penuh bedak! Oh ya, Ajeng juga ga lupa menuangkan detol di ember tempat mandi. Hahaha, malam kedua sekamar dengan Ajeng cukup bikin shock dan ngakak! (Ada ya orang begini?)

penginapan di santolo
Depan penginapan – BAGUUUS NYA!
sharon loh
Selfie juga ah sekalian

Pagi harinya, aku lumayan kaget karena ternyata pemandangan di depan penginapan cantik sekali! Liat deh, ada padang rumput dengan bukit-bukit di belakang nya.

Eggy :

Eh Sharon, fotoin gue ya ntar! Biar keliatan lagi kerja.

Sharon :

… * ada ya fotographer begini? *

eggy siagian

Saking cantiknya pemandangan padang rumput dan bukit yang menurut Ajeng mirip seperti Sumba (walaupun dia juga belum pernah ke Sumba), kami sampai lupa kalau di sisi belakangan penginapan, ada pantai.

pantai santolo

pantai di santolo review

Sarapan Indomie rebus
Roadtrip naik Isuzu Mu-X Royale
Roadtrip naik Isuzu Mu-X Royale. Ini lagi susun2 bagasi karena udah mau jalan dari penginapan
Isuzu Mu-X Royale
Salah satu fitur canggih di Isuzu Mu-X Royale : bisa nge-cek tekanan angin ban dari layar saja! Penting nih kalo lagi roadtirp untuk selalu cek tekanan angin. Apalagi kalau jarak antar kota jauh.

Di Santolo, kami sempat jalan-jalan sebentar ke pantai & naik perahu untuk ke pulau Santolo – yang ternyata biasa aja. Mana hampir kena scam lagi. Sebel.

Jadi awalnya kami diminta bayar Rp 20.000 / orang untuk naik perahu itu ke 3 spot, pulang pergi, nggak ditinggal. (FYI kalo satu arah, nyebrang ke pulau Santolo Rp 5000 saja). Tapi nggak taunya pas udah pulang, diminta lebih. Padahal udah dilebihin loh, kami bayar Rp 25.000 / orang (total ber-4). Untung aja Eggy galak.

Naik perahu di Santolo
Naik perahu di Santolo

santolo beach

Sampai di spot pertama di Santolo, tempat dimana ada pantai berkarang-karang dan jembatan gantung yang sudah tidak berfungsi lagi.

jembatan di santolo
Jembatan Gantung di Santolo

santolo blog

Dan… yak! Semua orang berfoto di tempat yang sama.

Taken by @ajengkristianti (Bukan fokus di aku, tapi aku ra po po)
@johnyburam
@ajengkristianti ngapain sih? Ada yang bisa jelasin?

Lanjut ke spot lain di Santolo!

perahu di santolo

Sibuk foto air
Sibuk foto pasir
Me : sibuk foto kaki

santolo

Setelah puas main-main & foto-foto bentar, kami lanjut ke Ujung Genteng. Karena denger-denger, pantai di sana jauh lebih bagus daripada di Santolo.

road trip dengan isuzu mu-x royale
Let’s go, capcus! Taken by @johnyburam

Perjalanan darat dari Santolo ke Ujung Genteng sekitar 5 jam. Lama banget emang, tapi pemandangan di jalan selama 5 jam itu duh cantiknya! Bisa keliatan pantai, hutan, dan bukit-bukit.

Pemandangan di jalan

Apalagi setelah sampai di penginapan kami di Ujung Genteng, wah langsung excited karena kamarnya asik. Di Ujung Genteng, kami nginep di Ocean View. Bentuknya cottage cottage begitu. Satu cottage yang kami sewa ada dua kamar, satu ruang tamu, dan satu kamar mandi. Kamarnya bersih dan ga bau – jadi Ajeng ga perlu repot2 semprot Victoria Secret-nya. Haha!

ocean view ujung genteng
Our cottage!
hotel penginapan di ujung genteng
View dari jendela. Dekat dengan pantai!
ocean view ujung genteng
Ruang tamu

Tapi aku lupa foto kamar, jadi mari kita lanjut ke pantai saja.

Ci Panarikan

Setelah leyeh-leyeh di penginapan bentar, akhirnya kami memutuskan untuk mengejar sunset di pantai Ci Panarikan. Akses jalan ke sana cukup rusak! Tanpa aspal dan jalanannya bergelombang. Untung aja mobil kami, Isuzu Mu-X Royale, cukup tinggi! Jadi kami nggak perlu khawatir bagian bawah mobil terbentur jalanan yang jelek itu.

Dari tempat parkir, kami jalan sekitar 5 menit masuk ke “hutan”, sampai akhirnya sampai di pantai.

Waaaah pasirnya luas sekali!!!

Selain itu, disana sedang sepi pengunjung! Mungkin karena bukan musim liburan. Dan karena lagi musim hujan juga sih. Cukup lama kami disana, dari sekitar pukul 4.30 sore, sampai gelap.

pantai ci panarikan
Wuoooooaw! Even my phone doesn’t do its justice.

ujung genteng pantai
Taken by @ajengkristianti
@ajengkristianti
Also, taken by @ajengkristianti

 

Menunggu sunset

Taken by @ajengkristianti

Beruntung, saat kami ke sana, cuaca super cerah dan sunset-nya BEUH! CAKEP BANGET! Warnanya benar-benar kontras. Beruntung, puas banget sunsetan disini 😍

Sunset di pantai Ci Panarikan
Sunset di pantai Ci Panarikan

Sharon :

Jeng liat deh itu di depan banyak kepiting baru keluar dari pasir!

Ajeng :

Eh iya! Kita ga perlu repot-repot ke penangkaran penyu dong kalo gitu.

Sharon :

KEPITING woi KEPITINNNNG, BUKAN PENYU!! Mana ada penyu jalan miring begitu, cepet pula 😭 😓

Sampai jumpa lagi, Ci Panarikan.

Curug Cikaso

Besoknya, masih di Ujung Genteng, kami main ke Curug Cikaso – letaknya cukup dekat, sekitar 40 menit dari penginapan.

Untuk menuju Curug Cikaso, sebenarnya kita bisa jalan kaki aja sekitar 5 – 10 menit. Tapi terhubung jalanan becek karena semalam hujan, kami memutuskan untuk naik perahu. Rp 65.000 aja per perahu – pulang pergi.

Ada dermaga kayu (yang rapi banget) disini!

Taken by @johnyburam

Taken by @ajengkristianti

Karena sepi, setelah puas foto-foto, akhirnya aku memutuskan untuk berenang sebentar. Bener-bener juga sebentar, karena tiba-tiba aku baru inget kalau lagi pake softlens – oops kalo copot gimana? Ga bawa kaca mata renang sih. Tapi ga bohong, airnya seger banget (karena dingin sih sebenarnya). Plus sepi, jadi ga terlalu malu kalo mau nyebur, he he he.

Btw, udah liat ini di IG Story-ku? 😛

Setelah puas main di Curug Cikaso, kami mampir ke tempat makan bakso, sebelum melanjutkan perjalanan ke Sawarna. Takutnya, ntar di jalan ga ketemu tempat makan lain.

Jajan bakso

Ajeng :

Bu, saya bakso urat ya, pake bihun aja, dan jangan pake mecin.

Eggy :

Bu, ini punya saya belum dikasih mecin ya? Aduuuuuh bu, saya ini penggembar mecin.

Ajeng :

Bu, tadi saya pesennya bakso urat. Bukan ‘urat’nya aja. Maaf bu, he he he, boleh ganti ga jadi bakso biasa? he he he

Eggy :

Bu, ini semangkok berapa? Oh.. 12ribu. Ya udah saya pesen 1 lagi ya bu bakso nya aja. Pake mecin!

Pelanggan lain :

Aduh ini kan saya datang duluan, kenapa bakso saya dikasih belakangan?

Dan ibunya pun pusing😅

road trip kompas eksplor
@sharonlohh – @johnyburam – @ajengkristianti

Ah, hari yang menyenangkan!
Dari Curug Cikaso, kami lanjut ke Sawarna.
Cerita trip Kompas Eksplor bersambung di blogpost selanjutnya ya! 😆

⁘ ⁘ ⁘

Baca Juga :

⁘ ⁘ ⁘

 

Iklan

8 pemikiran pada “Kompas Eksplor Jawa Barat (Part 2) – Santolo & Ujung Genteng

  1. aku sering denger soal santolo ini dari jaman sekolah dulu, sempet waktu itu liat foto2 temenku liburan ke santolo dan bagus banget pantainya.. padahal itu kaya 10 taun yang lalu. sampai sekarang belum pernah kesampean ke santolo, soalnya aku commuter sejati. maunya pake transportasi umum, males bawa mobil sendiri. 😛

    dari bandung aja kayanya susah yah cari transportasi publik buat kesana? 😦

  2. Betah banget main di postingannya mba sharon. Foto fotonya kece dan bikin pengen nyobain kapan kapan main ke Ujung Genteng deh. Ke Santolo juga. Curug Cikaso juga. Eumh, semuanya aja deh. Sukaaaa.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s