macau travel blog

Cerita Tentang Proposal #1 – Macau

Iya, Fred ngelamar aku waktu kami jalan-jalan ke Macau-Hongkong-Beijing bulan Mei 2016 lalu. Di Disneyland sih lebih tepatnya.

WOOOOW, DILAMAR DI DISNEYLAND!!

Kedengaran romantis ya, haha. Padahal propose-nya dadakan loh, spontan. Dan nggak seromantis yang kalian bayangkan.

Jadi ceritanya, bulan Mei 2016, aku dan keluarga Fred jalan-jalan ke Macau, Hongkong, dan Beijing. Waktu itu tujuan utamanya mau ke Beijing karena adik Fred, Cindy, wisuda. Nah, supaya nggak perlu naik pesawat terlalu lama, kami cari alasan deh untuk transit dulu di Macau & Hongkong selama beberapa hari.

Mumpung dibayarin shay, kalo bisa transit terus aja, biar ga nyampe-nyampe!

Itu yang baju biru sepupunya Fred

Pulangnya, saat keluarga Fred pulang langsung ke Indonesia dari Beijing, aku dan Fred memutuskan untuk memisahkan diri sejenak,  transit dulu di Manila, sebelum akhirnya pulang ke Indonesia.

Maklum, dua orang introvert ini capek banget kalo harus bareng-bareng orang lain terus. Apalagi kalo jalan-jalan sama orang tua, kami jadi berasa seperti guide-nya. Walaupun sama-sama ga tau apa-apa, mereka pasti maunya tau beres.

Jadi singkat cerita, daripada trip Macau-Hongkong-Beijing bareng keluarga rame segambreng-gambreng ini malah meninggalkan kesan negatif, mendingan kami kabur sejenak sebelum pulang.

hotel di macau
View dari kamar hotel di Macau

traveling ke macau

Kami menghabiskan 2 setengah hari di Macau. Ternyata nggak banyak yang bisa dilakukan disini. Biasanya, orang-orang ke Macau karena pingin main di casino (termasuk papanya Fred). Selain itu, orang-orang biasanya ngapain yah? Kasih tau dong!

Kesan pertama pas udah nyampe ke hotel:

Kayaknya kita salah pilih lokasi deh! Ini kenapa agak kumuh ya?

Tapi lucu sih, seperti di film-film yang settingannya di Hongkong jaman dulu yang ada mafianya di lorong-lorong kecil.

macau travel blog

travel blog ke macau

Di sekitar hotel, banyak toko-toko dengan lampu yang ngejreng. Banyak tempat makan juga sih. Jadi lumayan asik.

Jalan kaki sedikit di sekitar hotel, ketemu lampu besar yang ternyata itu casino. Casino dimana-mana loh ternyata. Ada yang mewah, ada juga yang low class.

Ini ngapain deh?

Walaupun di Macau agak bingung mau ngapain selama dua setengah hari, tapi akhirnya trip kami cukup menyenangkan sih. Kami sempet jalan-jalan ke Coloane, cuma untuk jajan egg tart aja.

Itu loh, egg tart-nya Lord Stow’s Bakery yang terkenal banget itu. Emang enak sih ternyata. Aku suka. Tapi ya nggak seenak itu juga sampe rela sengaja di cari. Kayaknya lain kali aku nggak bakal kesana cuma untuk beli egg tart deh. Kalo nemu aja.

lord stow egg tart di macau
Toko Lord Stow’s Bakery di Coloane. Bangunannya lucu ya.
Lord Stow's famous egg tart
Lord Stow’s famous egg tart

Drama #1

Kita jauh2 kesini naik taksi cuma untuk makan kue aja?

Ya… maap. Ini juga pertama kali ke Macau. Ku ga tau di Coloane itu seperti apa.

Sebenarnya sih Coloane ini menarik. Banyak bangunan-bangunan kuno yang menarik untuk dilihat. Tapi berhubung banyak orang tua, mereka kurang tertarik.

Untung di dekat Lord Stow’s Bakery, ada coffee shop. Coffee shop nya kecil, terletak di dalam container. Akhirnya kami mampir dulu kesana untuk ngopi sambil duduk di pinggir sungai. Jadi ke Coloane jauh-jauh bukan cuma untuk makan egg tart kok, tapi untung ngopi juga 😅

Tempat yang menarik di Macau menurutku Taipa Village. Di Taipa Village, ada jalanan yang namanya Run Do Cunha. Nah, disana isinya jajanan semua! Kalo kalian jalan terus ke belakang, bisa melihat bangunan-bangunan dengan arsitektur menarik.

Sampai di Taipa Village!

Lautan cendol

Tapi yah, tempat semenarik apapun, tetep aja ada dramanya.

Drama #2

Karena kami ber-8, kami naik 2 taksi. Taksiku (isinya aku, Fred, dan orang tua Fred) udah sampe di Taipa Village. Taksi satu lagi (Ada 2 sepupu Fred beserta istri dan anak) nyasar!

Nggak tau deh diturunin dimana. Padahal destinasi yang kami sebutkan ke supir taksi itu sama. Mana ga ada yang beli nomor lokal lagi, jadi ga bisa chat. Jadi ya, akhirnya jalan sendiri-sendiri dulu, ntar kalo udah selesai baru ketemuan lagi.

Tapi sumpah, jalan-jalan nya berasa sambil diterror, karena rombongan taksi 1 lagi sms (dengan tarif 4000 / sms) :

Kita udah sampe, tapi ga ada apa2 ini. Ini mau ngapain?

Kira2 begitu isi sms-nya. Dua tour guide yang baik hati ini (ku dan Fred) harus berbaik hati ikut jalan kaki ke tempat yang mereka nyasar itu, dan jalan balik lagi ke Taipa Village. Yawla, sungguh mulia sekali jasa kami.

Tumben elegan

Ohya, yang menariknya, waktu lagi jalan-jalan di Taipa Village, tiba2 papanya Fred kenalan dengan ibu-ibu petugas sapu-sapu di taman itu. Mereka ngobrol pake bahasa Hokkian gitu. Dan ternyata ibu itu dulu orang Indonesia. Tapi udah lama banget pindah ke Macau. Puluhan tahun. Sampe udah nggak bisa ngomong bahasa Indonesia lagi.

Sini sini!!! Ada orang Indonesia!

Kami pun mendekat dan akhirnya diajak mampir ke tempat istirahat mereka. Ada kayak suatu ruangan gitu tersembunyi di deket taman.

Di dalamnya, ada tempat duduk, rice cooker, dan kotak bekal mereka. Mereka lagi makan siang, pake nasi hangat dan ikan tim. Bahkan kami ditawarin juga. Tapi karena kami lihat makanannya terbatas untuk mereka bertiga (2 ibu2 dan 1 bapak2), tentu kami menolak dengan halus.

Wo men chi bao le. Xie xie ni

Yang artinya :

Kami sudah makan kok. Terima kasih ya.

Padahal belum makan sih. Dan ikan tim-nya keliatan enak. Mana nasinya panas mengepul lagi pas rice cooker-nya dibuka.

Ternyata di kota yang semegah ini (karena ada casino dimana-mana dan bangunan tinggi dimana-mana), masih ada orang ramah yang bahkan mengajak kami makan siang dengan makanan yang terbatas. Uh, love.

Setelah jalan-jalan di Taipa Village, kami jalan kaki ke The Venetian. Nggak tau kenapa, karena semua orang kesini sih, jadi kayaknya nggak afdol kalo nggak kesini juga.

Ternyata The Venetian itu hotel + casino + shopping mall. Tapi konsepnya lucu. Seperti di Venetia (walau aku juga belum pernah kesana sih). Tapi ya gitu aja sih, asik untuk ngadem. (Emang dasar bukan anak mall yah.)

Ah, adem~

foodcourt di venetian
Di Venetian sempet jajan takoyaki~ Kesel foodcourt nya mahal.

Tempat menarik lainnya, Ruin of St. Paul Catheral & Senado Square. Untuk info umum & sejarahnya, browsing sendiri ya! Di wiki lengkap.

Ternyata di St. Paul Cathedral, banyak juga loh jajanan. Malah jauh lebih menarik daripada di Taipa Village menurutku. Mungkin karena perginya sore kali yah, jam-jam laper.

Ini puing-puing St. Paul Cathedral yang tersisa. Cakep yah.

ruin of st. paul cathedral macau

Tapi kalau dilihat dari sisi lain…. Rame nya nggak nahan!

Sisi lain – udah kayak pasar

Ohya, di dekat hotel kami, ada restoran kecil yang jual siput ini. Nggak tau namanya apa. Tapi enak banget, padahal cuma di rebus. Seger, ga amis. Dicocolin pake sambel kecap, uenaknyo.

Ini juga enak banget. Daging sapi gitu.

Di-propose nya kapan dong? Ini kan cerita tentang proposal!!!

Hehehehe. Belum… nanti ya di Hongkong 😝 *maap kentang*

Ciao!

Btw, karena ini kami perginya ramean (8 orang di Macau), jadi kemana-mana naik taksi. Mana banyak orang tuanya lagi, agak ribet kalo mau naik bus. Taksi yang kami naikin, ga tau kenapa kayak pembalap semua. Heran! 😂

Baca juga : Beijing – What’s not to Miss.

⁘ ⁘ ⁘

Iklan

10 pemikiran pada “Cerita Tentang Proposal #1 – Macau

  1. Unccchhh cici dilamar di luar negeri 🙂
    betewe orangtua fred ini baiknya kebangetan ya ci ampe sekarang. Ku juga mau lah dibeliin tiket pesawat :p

    Fred yang dulu dan sekarang tetaplah sama ya. Salam kenal buat koh Fred dari Raisa.

    1. Hahahaha alhamdulilah ya ceu di lamar juga akhirnya! 😂
      Iyaaaa, ku sering dpt duit jajan huhuuhuhhu #grateful

      Sini sini main ke Jambi. Mana tau mama mertua tiba2 cayang Raica juga terus diksh duit jajan juga :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s