whv australia persiapan berangkat

Persiapan Sebelum Berangkat WHV (Work and Holiday Visa) Australia

Ga kerasa sebulan lagi udah mau berangkat ke Australia (dengan visa WHV)! Aaaaa. Excited, nervous, campur aduk deh. Lebih banyak excitednya sih tapi, hihi. Gimana ya rasanya tinggal di luar negeri selama 1 tahun? Karena aku belum pernah, jadi agak deg-degan gitu. Mungkin ini yang dirasakan temen-temen yang akan berangkat kuliah atau kerja di luar negeri.

Buat yang belum tau WHV itu apa, coba baca tulisanku ini ya : Apa itu Work and Holiday Visa Australia?

Jadi intinya dengan adanya Work and Holiday Visa, kita bisa tinggal di Australia selama 1 tahun. Boleh liburan. Boleh juga kerja. Boleh study juga dengan maksimal jangka waktu 4 bulan. Begitu kira-kira kasarnya.

Nah, visaku itu udah granted sejak tanggal sekian bulan Juli 2017. Dan WHV itu berlaku 1 tahun. Jadi aku masih bisa berangkat maksimal tanggal sekian bulan Juli 2018. Nanti masa berlaku 1 tahunnya dihitung sejak kita sampai di Australia. Asik kan! Jadi begitu dapat visa, nggak buru-buru harus langsung berangkat.

Udah 1 bulan menjelang keberangkatan nih, persiapan apa aja yang sudah aku lakukan?

1 – Cari tau tentang bank di Australia

Setelah baca-baca berbagai sumber, aku dan Fred memutuskan untuk daftar NAB (National Australia Bank) saja karena ga ada fee bulanan dan ga ada minimum harus deposit berapa di tabungan itu. Untuk kekurangannya, aku juga ga tau sih. Tapi yang penting ga ada fee bulanan aja udah cocok untuk kebutuhan kami 🙂

Tadinya aku dan Fred coba daftar online, jadi pas udah nyampe di Australia, tinggal ke bank untuk verifikasi data dan ambil kartu ATM. Ternyata untuk pemegang visa Work and Holiday, cuma bisa buka account langsung di bank nanti setelah sampai di Australia (ini untuk NAB ya, aku ga tau kalo bank lain gimana).

Eh tapi kalau ada yang punya rekomendasi bank lain, boleh banget loh! Mumpung aku dan Fred belum bikin bank account juga 🙂

Note penting lainnya :

Menurut artikel yang aku baca (lupa dari mana), usahakan segera buat bank account dalam kurun waktu 6 minggu pertama. Karena kalo lebih dari itu, proses verifikasinya lebih ribet. Katanya sih begitu. (Kalau misalnya ini salah, tolong dikoreksi yahhhh 😀 )

2 – Cari tau tentang TFN

TFN (Tax File Number) itu seperti NPWP lah kalo di Indonesia. Jadi kalau mau kerja disana, kita butuh TFN. Kalo nggak, bayar pajaknya lebih mahal! Pake TFN aja pajaknya udah gede, apalagi ga pake TFN ya. Sebagai pemegang WHV, kita baru bisa apply TFN setelah sampai di Australia. Cara apply TFN bisa dilihat di : TFN Application – Foreign passport holders, permanent migrants and temporary visitors. Setelah apply, dalam kurun waktu 28 hari, nanti TFN nya akan dikirim ke alamat kita di Australia.

3 – Menentukan Kota Tujuan WHV

Ini nih yang bikin galau. Aku dan Fred akhirnya memutuskan untuk ke Melbourne dan Tasmania dulu, mau roadtrip beberapa hari di Tasmania bersama adikku & adik Fred. Kami ber-4 sewa campervan yang cukup untuk 4 orang, it’s gonna be fun, I can’t wait! Setelah itu? Masih bingung nih!

Kemungkinan besar sih kami bakal langsung ke kota-kota yang eligible untuk apply second year visa. Second year visa? Ada ya?

Jadi, kalau kita kerja selama minimal 88 hari di bidang berikut ini :

  • Plant and animal cultivation
  • Fishing and pearling
  • Tree farming and felling
  • Tourism and hospitality

Dan dilakukan di area ini :

  • For Northern Territory  – The entire state is eligible
  • In Queensland – All areas north of the Tropic of Capricorn are eligible
  • For Western Australia – All areas north of the Tropic of Capricorn are eligible

Kita bisa apply untuk second year WHV. Jadi aku dan Fred mungkin bakalan ke area-area itu dulu untuk kerja selama 88 hari, setelah itu baru deh ke kota besar (Melbourne / Sydney) kalau mau.

4 – Beli Stock Keperluan yang Mahal Harganya di Australia

Kalo aku sih, pembalut. Aduh di Singapore / Australia mahal bangeeeeeet. Sakit hati bayarnya hahaha. Dan mumpung koper masih muat banyak, yaudah lah beli aja. Terus aku juga beli persiapan softlens yang banyak. Biar ga ribet aja sih nyari-nyari softlens lagi disana. Kalo softlens solution-nya, aku cuma bawa 2 aja. Ntar beli aja di supermarket / drugstore disana karena harganya ok.

Sisanya paling bawa sabun shampoo odol dll masing-masing satu aja, supaya ga ribet waktu baru sampai di Australia.

5 – Dokumen

Jangan lupa sebelum berangkat, semua dokumen di-scan ya. Mana tau perlu kan nanti.

Dokumen apa aja yang perlu di-scan?

  • Passport
  • Visa
  • Ijazah
  • Akte lahir
  • Sertifikat-sertifikat penting lain

Dokumen yang aku bawa asli nya :

  • Passport
  • Visa (aku print untuk jaga-jaga)
  • SIM Internasional (ini Fred yang punya)
  • CV – aku print dulu beberapa untuk apply kerja awal-awal disana.
  • Pas Foto & Materai

Pas Foto & Materai ini rekomendasi dari Nella (bawa di komen di bawah deh untuk tau pas foto & materai untuk apa! 🙂 Btw thank you ya Nella!! Aku ga kepikir tentang ini)

Baca juga : Cara Apply SIM Internasional – Gampang Banget 15 Menit Jadi!

 

6 – Keterampilan

Ini juga ga kalah penting nih.

Karena kerjaan untuk pemegang WHV itu sebagian besar adalah kerjaan casual, jadi dibutuhkan banget nih keterampilan-keterampilan seperti : bikin kopi, cleaning, house keeping, harvesting, dll. Kalau aku sendiri, karena kebetulan punya pengalaman 2 tahun belajar & jualan custom cake, aku anggap keterampilan ini sebagai salah satu skill aku yang mudah-mudahan bisa mempermudah aku cari kerja – pinginnya sih bikin cake! Kyaaa pasti seru.

Beberapa temenku juga ada yang sebelum berangkat, kursus barista dulu 3 hari. Dan sampai disana, cari kerjaan yang tugasnya serve coffee.

Bayangan aku nih ya, kerjaan yang cocok untuk aku itu bikin cake, atau kerja di dapur (tapi yang ga susah-susah amat), bersihin rumah. Yang ga bakalan cocok dengan aku : jadi nanny (aku paling ga tahan kalo lama-lama sama anak kecil, apalagi yang rewel, bawaannya mau marah hahaha).

Dan tentu saja, aku akan tetep blogging selama disana! 🙂

7 – Tukar Duit

Nah terakhir, tuker duit seperlunya aja dulu. Karena kalau kurang, nanti bisa tarik di ATM sana. Aku pribadi akan bawa cash $2000 sepertinya.

⁘ ⁘ ⁘

Kalo udah, tinggal packing dan berangkat deh. Hmm, ada yang kelupaan ga ya? Ntar aku update lagi artikel ini kalau teringat sesuatu.

Oh ya, ada satu lagi yang recommended untuk kamu lakukan sebelum berangkat. Cari tempat tinggal. Tapi aku pribadi juga belum nyari karena…. kota tujuan setelah road trip aja masih galau 🙂 Nanti aku update lagi setelah sampai disana ya! Baca-baca sih, kalau mau cari penginapan, kamu bisa coba cari di beberapa website ini :

Semua harga rent di Australia itu harga per minggu ya.

⁘ ⁘ ⁘

I hope this article helps. Happy traveling
and….
Wish us luck!!! 

⁘ ⁘ ⁘

sharonloh

Iklan

34 pemikiran pada “Persiapan Sebelum Berangkat WHV (Work and Holiday Visa) Australia

    1. Aku dulu pingiiiin banget kuliah di luar Des, tapi ga kesampean kan. Jadi ini aku bodo amat sih, lagian sama Fred jadi ga takut2 amat hahaha kyknya kalo sendirian aku bisa parnoan deh.

  1. Have fun ci di Aussie! Kalo kerja asik tuh dapetnya dollar hahaha, seengganya enak lah perginya sama suami, aku pernah tinggal di Bangkok sendiri! Jangan lupa buat pulang ke Indo, biasa keasikam di luar negeri ga pulang2 hahaha

    1. Thank you Yunita!
      Wah wah seruuu tuh tinggal di BKK sendiri, aku juga pingin hahahah challenging krn bahasanya sih tp byk yg bs inggris juga yaah.
      Waktu itu kamu disana kerja atau apa? Hihi. Siappp will do!

      1. Aku magang sih di BKK, walaupun rutinitasnya kebanyakan rumah-kantor, tapi asik banget kalo bagian jalan2. Mudah2an pergi b2 pulang nambah gitu ya hihihi 😝

  2. Salam kenal! Seru banget. Aku baru pulang setelah 1 tahun tinggal di Melbourne. Hehehe. Tips dari aku, bawa pas foto yang udah di print buat jaga2. Karna di aussie agak susah buat print pas foto, kalau mau bikin dari awal di aupost dan harganya 15$ cuma dapet beberapa foto cetak dan ga dapet cd nya. Aku ga tau ya kalau WHV butuh lapor kedatangan& kepulangan di konjen apa engga. Tapi pas foto nya salah satunya kepake buat itu. Sama bawa materai buat jaga2 kalau harus bikin surat kuasa mendadak dari sana.. karena materai indonesia di aussie mahal 🙂

  3. OMG, bener banget soal pembalut, Sharon.. Waktu aku pindah ke Blenheim tahun lalu, sampe bawa sekardus hahaha.. Pake kayak kardus aqua gitu, isinya pembalut semua. Sekali2nya keluar negeri bawa kardus.. Btw, benar banget kata Nella, pasfoto dan materai.. Materai aku bawa beberapa, tapi pasfoto kan kadang perlu update after 6 months. Kapanan renew visa NZ, cuma dpt 4 biji foto tanpa CD, kena NZD14. Cannot wait to read your WHV story 🙂

    1. Hahahaa buset sekardus loh! Untuk brp tahun tuh, Inly? hahaha. Tapi emang mahal banget yah, soalnya udah kebiasa harga di Indo segitu.

      Iyahhh wah helpful banget nih Nella aku ga kepikir.
      Kyknya aku juga perlu renew passport aku ntar di sana.

      Can’t wait to begin the journey (tapi jujur aku deg2an takut jatuh misqin terus terpaksa pulang) hahaha.

  4. Hallo Sharon, aku mau tanya dong.
    Untuk IELTS, apakah tempat utk tes nya bs dmna sj atau sdh di tentukan tempat tesnya hrs dmn?
    terimakasihh ya

  5. Pas baca blog ini, berasa banget excited-nya ya kamu. Semoga lancar di Australia-nya nanti. Ngiler deh kalau denger persiapan kamu sampe segitunya. Dan…pembalut emang jadi PR banget yah. Waktu transit di Istanbul aku nyari pembalut gak nemu di mana-mana. Orang sana pake apa ya btw? *mikir

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s