things i love about hobart

Things I Love About Hobart (+ Daniel Wellington Discount Code For You)

Sebelum pindah ke Hobart, sungguh aku dan Fred ga tau apa-apa tentang kota ini. Bahkan kami ga tau kalo Tasmania itu pulau kecil yang terpisah dari mainland Australia. Duh katrok! Haha. Jadi memang pas datang kesini, kami ga punya bayangan apa-apa kecuali, Tasmania ini cantik alamnya. Dah, itu doang yang kami tau. Tapi ternyata ga cuma alamnya yang cantik, banyak banget hal2 menarik disini!

Apa aja sih yang asik di Hobart? Baca ceritaku yuk 😉

1 – Dark Mofo

Beberapa waktu yang lalu, satu kota lagi heboh dengan festival Dark Mofo. Festival ini 2 minggu lamanya, untuk merayakan the darkness of southern winter solstice. Dan beneran loh, temanya itu so dark. Didominasi dengan warna merah & hitam. Lebih hebatnya lagi, satu kota ikut berpartisipasi untuk bikin nuansa Dark Mofo makin hidup. Para restoran pada bikin menu khusus Dark Mofo (yang biasanya warna merah / hitam), toko-toko pada majangin barang-barang mereka yang merah / hitam.

Kalo diliat sekilas sih emang agak gimana gitu ya…. Di tengah2 kota ada salip terbalik besaaaar banget.

Bahkan, museum aja kalo malam warnanya merah begini, selama 2 minggu!

Di dekat rumahku, ada museum terkenal namanya MONA. Kalo ga salah MONA ini lah yang menyelenggarakan Dark Mofo (bener gak ya?). Nah, di MONA, selama 3 hari ada pameran SPECTRA by Ryoji Ikeda. Jadi ini kayak lampu gitu, menyoroti langit sampe 15 km ke atas. Gilaaa!!!! Apa banget gak sihhh! So cool.

Terus ada bazaar nya juga, kyk jualan banyak makanan dan  minuman. Tentu saja nuansanya merah gelap.

The famous Masaaki

Winter Feast

Dan… puncak acaranya, ada ogoh-ogoh! Hahaha.

Aku dan Fred random ikutan nonton kan, terus mereka mulai jalan untuk pawai keliling kota, yaudah deh kami ikutan loncat ke tengah2 barisan sambil bawa bendera merah hitam. Random abis.

Terus katanya summer biasanya ada festival yang sama, Mona Foma namanya. Tentu beda tema, kyknya yang summer lebih ceria2 gitu. Can’t wait!

Maafkan Fred yang fotonya malah fokus ke gedung

2 – Weekend Market

Secinta itu aku dengan weekend market! Ga tu kenapa, walau kadang ga beli apa-apa, cuma liat2 doang. Tapi suasananya enak gitu loh. Semua orang pada nyantai senyam senyum. Terus jualannya juga unik-unik. Dan asiknya lagi, ada yang jualan sayur segar tanpa plastik~

Kalo hari Sabtu, marketnya itu namanya Salamanca Market. Jualannya ga cuma makanan, tapi juga ada kyk souvenir, aksesoris, baju, buku, dll.

Kalo hari Minggu, ada market yang namanya Farm Gate Market. Lebih kecil daripada Salamanca Market, tapi cuma jualan makanan dan fresh produce aja. Ada yang jual tanaman hidup juga! 🙂

bakso kaki lima hobart
Makan bakso di Farm Gate Market (@kakilima_hobart)
Sebahagia ituuu nemu bakso enak. Udah lama rasanya ga makan bakso, kangen ❤

Minggu lalu aku ke Farm Gate Market karena mau beli tanaman cabe gitu, eh tapi udah nggak ada. Mungkin karena udah winter (?), atau lagi habis aja tanamannya.

3 – Food and Coffee!

Udah 2 bulan tinggal di Hobart, belum sempet cobain fresh oyster-nya nih! Padahal terkenal banget deh itu. Hahaha. Ntar deh kapan lewat aja cobain. Sama satu lagi, ada fish and chips yang terkenal di daerah Consitution Dock. Tapi aku juga belum cobain. Maklum, hemat. Sebisa mungkin aku masak terus. Yah sekali2 lah paling seminggu / dua minggu sekali makan di luar.

Ramen di hari yang dingin, nikmattt~

Tasmania terkenal banget dengan fresh producenya, karena mereka bangga dengan bahan2 lokal disini. Jadi banyak pengusaha makanan yang pake bahan2 dari Tasmania. Salah satu yang terkenal itu Tasmanian salmon. Dan seminggu sekali aku makan sushi, hihihi! Karena aku perlu untuk foto-foto (yep, aku udah hampir 2 bulan pegang Instagram nya @sushforsushi dari nol), dan setelah foto2, sushinya aku makan deh~

@sushforsushi
Smoked Salmon & Cream Cheese Roll by @sushforsushi

Terus yah, setelah lama ga pernah ngopi di cafe pas di Indo, disini aku jadi coba-coba lagi. Dan selalu pesen cappuccino. Terus jadi suka lagiiii! Padahal aku sempet ga suka minum kopi pake susu gitu karena eneg, eh sekarang jadi suka lagi.

@ Tasmanian Coffee Roaster
Ice cream on winter, why not?

Btw, #DanielWellington lagi ada promo loh. Kalo kalian beli jam (any watch), kalian bisa dapet diskon 50% untuk Classic Cuff (itu gelang yang aku pake di foto di atas). Promonya cuma sampe 17 July 2018 yah.

Classic Cuff nya sendiri ada dua warna : Rosegold & Silver. Terus, kalian juga bisa pake kode diskon aku “SHARONLOHH” untuk tambahan diskon 15%! Untuk pake kode promo, kalian cuma bisa beli di website resminya yah http://danielwellington.com/.

Kadang aku suka dapet pertanyaan nih di DM Instagram tentang FREE SHIPPING.

Daniel Wellington itu free shipping kan? Terus ada tagihan pajak bea cukai lagi ga?

Jujur, aku ga ngerti tentang pajak bea cukai. Tapi selama ini aku ga pernah dpt tagihan.

Setelah order dan bayar, kita bakal dapat email ga?

Yesss, mereka bakal email saat jamnya udah siap dikirim. Lengkap dengan tracking code-nya jadi bisa kita lacak terus.

Paket Daniel Wellington dikirim pake apa?

Pake UPS.

Di kotaku ga ada UPS, gimana dong?

Jangan khawatir! Di kota ku juga ga ada (pas masih di Jambi), dan mereka kerja sama dengan JNE! Jadi sampe-sampe di rumah, dianterin JNE. Gila kita bener2 ga perlu urus apa2, tinggal tunggu di rumah aja duduk manis, paket sampe~

15% Daniel Wellington Discount Code : “SHARONLOHH”

15% Daniel Wellington Discount Code : “SHARONLOHH”

4 – Stunning Landscape

Awalnya ke Hobart sih karena mau roadtrip kan ya, karena emang katanya Tasmania itu landscape-nya bagus, cocok untuk roadtrip! Eh, tapi malah nyangkut udah 2 bulan disini, hihi. Rencana awalnya cuma satu bulan aja, terus mau pindah keliling-keliling satu Australia. Tapi tiba2 mager euy karena suka dengan slow life dan orang2 yang ramah disini.

Freycinet National Park
Mount Wellington
Para tetangga

5 – Pretty Town

Ga cuma alamnya yang cantik, kotanya juga super cantik! Bangunan-bangunannya banyak bangunan tua tapi terawat gitu. Jadi unik deh suasana kotanya.

Tapi sayangnya transportasi umum ga terlalu reliable. Cuma ada bus, dan bus nya suka telat.

Constitution Dock

Bahkan ini ada asian grocery store lucu banget bangunannya. Namanya Asian Town, di daerah Sandy Bay. Lucu ya!

6 – Local Business Selling Local Handmade Things

Di Tasmania banyak banget yang jualan handmade thing. Ga cuma pernak pernik yah, tapi makanan juga kyk jualan makanan fermentasi lah, cider lah, olive oil lah, banyak.

Tapi tentu saja aku kepincut dengan pernak perniknya. Minggu lalu baru aja CODan beli anting, hihihi. Sukaaaa!

7 – Bike Friendly

Yang terakhir, aku suka banget karena di Hobart itu asik untuk sepedaan. Untuk sepedaan di kota, ada jalurnya dan boleh sepedaan di trotoar juga (di trotoar tertentu doang, ada trotoar yang rame pejalan kaki, itu ga boleh). Nah tapi kalo mau ke luar dari CBD, ada yang namanya Intercity Cycleway. Jalur sepeda nya enak banget muluuuus.

Yayy itu aja yang aku mau ceritain kali ini! Semoga weekend kalian menyenangkan~

Besok, aku dan housemate mau ngopi-ngopi di gunung, hihihi. Mana lagi kalo bukan Mount Wellington. Ini gunungnya cuma 30 menit dari rumah. Dan disana ada coffee shop kecil (bentuknya container gitu sih) yang pingin kami coba.

Happy weekend!

* * *

sharonloh

Iklan

11 pemikiran pada “Things I Love About Hobart (+ Daniel Wellington Discount Code For You)

    1. Iya yahhh Inly! :O
      Dan terang banget, wkt aku di kota (kira2 17km away) aja masih keliatan. Walaupun gak sejelas kl di rumah siiih. Deket banget soalnya ini dg rumah haha

  1. Sharon, to be honest, aku ngeri sama festival Dark Mofo itu. Kayak nggak ada cara lain buat festival apa ya? Salib terbalik, nuansa hitam dan merah, like some kind of demonic worshiping. Call me conservative atau sok relijius, tapi aku justru menyayangkan festival itu. Kota dan alamnya udah cantik padahal 😦

    Aku jadi pengen road trip Tasmania, tapi nggak bisa naik mobil dan belum punya partner #uhuk

    1. Menurutku semua artist punya cara sendiri2 sih untuk berkreasi. Walau aku sendiri gak ngerti apa filosofi nya yah (ntar deh kl ada festival lagi aku coba dtg ke semua exhibition nya biar makin ngerti, hehe. Kmrn juga dtg ke bbrp aja, ga ikutin semua acaranya selama 2 minggu).
      Tapi ga ada hubungannya dg demonic worshipping or whatsoever. Mgkn keliatan begitu kl kalo ga ngalamin langsung kali yah. Exhibition di museum pas Dark Mofo bagus banget loh, byk ceritain ttg the dark past of conficts and refugees.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s