Belajar Mancing di Tasmania

Wah ga berasa udah lama banget sejak terakhir kali aku update blog. Udah 2 bulan aja! Dan ga berasa aku dan Fred udah 7 bulan tinggal di Tasmania. Kalo ditanya betah ga? Wah betah banget. Bahkan si mami pernah nanya : “Jadi udah selesai masa2 adaptasinya nih?” Terus aku bingung, iya ya, aku dan Fred kyknya ga pake adaptasi2an segala, langsung betah dan nyaman aja gitu pas pindah kesini.

Beberapa minggu yang lalu, aku dan Fred jalan2 bareng Ci Evi dan keluarga. Gemes anaknya dua lucu bangetttt. Trus, karena si suaminya ci Evi (ko Andrew) suka mancing, aku dan Fred diajarin deh. Awalnya coba2 aja iseng pake pancingan dia. Terus lama2 ketagihan juga. Sampe akhirnya Fred beli pancingan sendiri dan mulailah…. masa2 sore2 kami suka pergi mancing. Udah macem om-om aja nih hahaha.

Ci Evi dan dua anaknya yang menggemaskan 😍

Pertama kali belajar mancing – masih ga ngerti apa2 baru belajar coba2 lempar doang

Pertama kali mancing wakti itu aku dan Fred masing-masing dapet 1 ikan flathead namanya. Gatau deh ini ikan apaan, bentuknya mirip lele hahaha. Dan dagingnya dikit banget. Tapi lumayan ya, namanya juga belajar.

Fred dapat flathead!
Aku juga dpt flathead!
Ko Andrew si guru memancing

Dan yang kedua nih, aku berhasil dpt Australian Salmon! Senengnya minta ampunnn. Langsung pulang dan dibersihin & aku panggang untuk makan malam.

Australian Salmon! Beginner’s luck nih tiba2 dapet hihi

Ternyata yah, cara untuk mancing ikan itu beda-beda loh. Ada yang pake umpan daging asli (bisa cumi, udang, ayam pun bisa), ada juga yang pake umpan palsu tapi bentuknya seperti ikan. Nah, yang pake umpan asli, kita lempar kan si pancingannya, terus kita tunggu aja sampe ikannya nyamperin sendiri, baru deh ditarik & gulung-gulung. Ini mancing yang biasanya kita tau kan ya. Ternyata ada 1 teknik lagi (yang pake umpan palsu). Jadi setelah dilempar, kita diemin bentar sekitar 5-6 detik gitu biar umpannya agak tenggelam sedikit terus mulai langsung digulung. Jadi seolah2 si ikan palsu itu lagi berenang di dalam air. Nanti ikan2 yang sifatnya aktif mengejar mangsa (salah satunya Australian Salmon) akan berenang ngejar si ikan palsu dan kena deh. Pas pertama kali dikasih tau tentang teknik itu aku kayak : “Wowww! Bisa gitu ya???”

Pas aku dan Fred baru belajar ngelempar pancingan pake umpan palsu, kami ngasal banget lemparnya. Sampe ada 1 orang local kasih tips, kalo misalnya baru belajar lempar, coba aja dulu di rumput gpp – sayang umpannya kalo ntar nyangkut di karang, dll. Hahhahaha aduh malu booook. Tapi untungnya di sana kebetulan ada orang Indo yang kami kenal, kak Alba, dia jago banget. Jadi dia ajarin gitu deh gimana caranya ngelempar & mancing.

Ini Barracuda (temen kami, kak Alba yang dpt, tapi dia kasih ke aku dan Fred biar nyicip hihi, makasih kak!)

Eh btw, Australian Salmon itu beda banget dengan salmon yang kita tau. Yang biasanya untuk sushi itu ternyata Atlantic Salmon. Si Australian Salmon ini dagingnya alot dan berserat. Warnanya putih abu-abu gitu deh. Perasaan mirip tongkol deh dagingnya, entahlah hahaha. Ga hapal nama-nama ikan. Pokoknya ini ya kayak ikan yang ada di Indo pada umumnya aja sih. Kemarin pas pertama kali dpt, aku panggang di oven pake butter, lemon, garlic, salt & pepper. Aku kurang suka tekstur berserat2 sih emang, tapi Fred suka. Tapi yang aku suka, dia ga amis sama sekali. Karena fresh banget sih ya.

Yummy~

Sebenarnya aku agak ga tega sih pas dpt ikan, bingung pas mau ngebunuhnya 😭 Tapi menurut aku ini lebih better (dan lebih sustainable sih tentunya) daripada beli daging (misal : sapi, ayam, babi, dll) yang diternak. Apalagi kalo peternakannya bukan yang dilepas gitu tapi dikandang. Seriusan deh sejak nonton video peternakan yang gitu2 aku jadi males beli daging, kasian bangettttt soalnya. Dan yah, ga pinging aja ngesupport peternakan yang ga ethical gitu. Tapi kalo mau beli daging dari peternakan yang ethical, mahal banget bisa 3-4 kali lipat harganya. Hahaha, gimana dong. Jadi sekarang aku lagi mencoba perbanyak makan sayuran.

Satu hal yang aku suka dari memancing : pemandangannya bagus jadi betah untuk duduk-duduk sambil ngemil 😍 Emang Tassie the best banget aaaaa seneng.

Eh eh, sedikit update kehidupan selain mancing : sekarang aku kerja jadi mbak-mbak waitress dan Fred kerja jadi teknisi komputer panggilan. Dan… toko online aku makin banyak barangnya ~ Belum ideal sih karena masih dikit banget baranngya tapi dikit-dikit aku tambahin hihi. Pinginnya sih, bisa makin banyak produk2 dari crafter di Indonesia. Doakan ya!  Ga berasa juga loh udah 3 bulan jualan. Eh kalo kalian punya ide produk apa lagi yang harus aku stok, kasih tau ya 😆

Udahan dulu yah curcol hari ini. Maaf singkat! Ini aku sebenarnya nulisnya lagi di bakery – 1 jam dari tempat kami tinggal, lagi nungguin Fred kerja hihihi. Habis Fred kelar, mau coba liat ah sungai di daerah sini ada yang oke ga untuk mancing.

Semoga hari kalian menyenangkan 😘

* * *

sharonloh

Iklan

4 pemikiran pada “Belajar Mancing di Tasmania

  1. Kalau mancing dengan view cakep begitu betah yaa, sambil duduk duduk nikmatin angin *laah udah ngebayangin aja* kalau disini mancing mentok mentoknya ke kolam khusus pemancingan 😅

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s