tinggal di hobart

WHV – Sudah Satu Bulan di Hobart, Tasmania!

Nggak berasa, aku dan Fred baru tinggal di Hobart selama satu bulan, rasanya udah lama banget! Mungkin karena super santai kali ya, jadi waktu berasa lebih panjang. Aku mau cerita dikit ah tentang apa aja yang terjadi sebulan terakhir.

Ini lanjutan dari cerita update kehidupan di Tasmania yang pernah aku tulis sebelum ini. Jadi kalo mau tau lebih lengkap, baca dulu cerita sebelumnya ya ๐Ÿ˜‰

Jadi, setelah 2 minggu pertama mencoba cari kerja, akhirnya aku dihubungi untuk interview di suatu cafe yang baru mau buka bulan Agustus nanti (Weee!! My first interview here!). Tapi sayangnya ga cocok, karena mereka nyari orang yang lebih profesional dalam hal baking. Sedangkan aku, ga punya background apa2 (cuma modal pengalaman jualan custom cake aja). Jadi mereka saranin aku untuk coba ke tempat lain, yaitu SUSH, toko sushi di Hobart.

Aku pun langsung contact SUSH via facebook messenger. Dan ownernya langsung balas dengan ramah. Kami telponan 10 menit sebelum akhirnya janjian untuk ketemuan. Singkat cerita, setelah ketemuan dua kali, aku akhirnya dapet kerja di sana sebagai social media admin! Tugasku, ngurus Instagram mereka dari 0, termasuk foto, caption, dan bikin IG Story untuk @sushforsushi. Lumayan lah yaaa, karena aku emang seneng kerjain yang berhubungan dengan foto-foto begini. Sejauh ini aku baru kerja 2 minggu sih, dan aku senangggg!

@sushforsushi yummmm!

Biasanya aku ke toko seminggu sekali, untuk foto-foto dan ambil sushi untuk dibawa pulang dan aku foto di rumah. Tapi kadang, kalau dipanggil boss untuk ke kantor, ya aku datang. Yah, kira-kira seminggu 1-2 kali lah ke toko/kantornya. Selebihnya aku bisa kerja dari rumah.

Terus di rumah, kami kadang makan malam bareng. Minggu lalu bikin hotpot, uh enaknya!

Hotpot

Kalo lagi ada local market, kami suka datang juga. Waktu itu ada Handmade Market di deket rumah.

Handmade Market

Terus, di dekat situ ada tempat yang cantik banget! Namanyaย Geilston Bay. Disana banyak yacht yang lagi diparkir gitu, dan emang ada yacht club disana haha, tempat nongkrongnya orang-orang khaya nih.

Geilston Bay

Terus suatu hari, kami pingin beli sepeda nih ceritanya. Tapi ragu, bakalan sering dipake ga ya? Jadi aku dan Fred coba dulu jalan kaki di jalur sepeda & jalan kaki (sama jalurnya) ke supermarket terdekat dari rumah. PP itu sekitar 7 km. Dan ternyata kami suka!! Jalanannya mulus, terpisah dari jalanan mobil. Jadi cuma untuk pejalan kaki dan sepeda aja. Terus, pemandangan sepanjang perjalanan juga cakep.

Namanya jalur sepedanya itu : “Intercity Cycleway”.

Ini salah satu yang kami lewati. It’s a vineyard, maybe?
Ini jalur sepedaannya (Intercity Cycleway). Pemandangannya cakep yah!

Nah karena kami suka jalan2 di luar gitu, minggu yang lalu, aku, Fred, Yun & Philip beli sepeda!

Wohoooo, hello!

Hampir ga muat di mobil deh itu sepeda, harus dimiring2in baru bisa tutup pintu. Hahaha! Kasian Philip kejepit di belakang. Aku pun juga harus majuin kursi sampe mentok. Untung aja masih bisa diangkut.

Haha random yah tiba2 kami semua beli sepeda di hari yang sama, walaupun belinya di tempat yang berbeda-beda. Yun & Philip katanya udah lama pingin beli sepeda, sejak sebelum mereka tinggal di Tasmania. Dulu mereka sempet WHV juga di Perth. Tapi ragu, jadi ga beli-beli. Pas kami kemarin ngobrolin tentang pingin beli sepeda, langsung deh menggebu-gebu lagi. Lumayan lama tuh, tiap hari browsing sepeda, liat2, baca review orang. Aku dan Yun sebenarnya pingin beli Reid Bike, yang modelnya jadul vintage gitu loh. Tapi harganya $250 hikkkks. Ujung2nya aku beli mountain bike di KMart, haha!

Tapi bagus juga siiih, enak pakenya ringan. Cuma saddle-nya sakit kalo kelamaan. Apa mungkin aku pasangnya ga bener kali ya? Ntar mau coba-coba benerin angle-nya deh. Tapi kalo masih ga enak lagi, mungkin mau beliย saddle lain aja yang agak lebar dan empuk, biar ga teriksa nih pantat.

Kemarin hari Sabtu, aku dan Fred sepedaan dari rumah ke kota. One way itu 13km lewat jalur sepeda. Jadi kami PP 26km, pingsan!!

Hobart Intercity Cycleway

Asik banget sepedaan, walaupun ini winter, tapi karena gerak gitu, jadi ga berasa dingin. Sampai di kota, kami jalan-jalan lagi di Salamanca Market.

Constitution Dock

Terus liat-liat toko buku di sekitar sana. Ternyata banyak banget toko buku di kota. Ada yang lucu, kecil, dan rak bukunya penuh dari atas sampe bawah satu dinding, namanya Deja Vu Bookshop.

Setelah puas jalan-jalan di Salamanca, kami jalan kaki ke Tasmanian Museum and Art Gallery. Lagi ada free admission sampe akhir July karena festival #DarkMofo. Aku juga masih ga ngerti sih Dark Mofo ini apaan. Tapi itu tuh festival di winter, setaun sekali.

Nih, kutipan dari discovertasmania.com :

Dark Mofo, Mona’s winter festival, delves into centuries-old winter solstice rituals, exploring the links between ancient and contemporary mythology, humans and nature, religious and secular traditions,darkness and light, and birth, death and renewal.

Festivalnya itu dua minggu, dan satu kota ngerayain Dark Mofo. Jadi sekarang Hobart lagi dihias dengan atribut merah. Bahkan di kota ada beberapa salib merah terbalik, gedeeeeee banget. Terus banyak bendera2 gitu juga. Dan, banyak cafe yang bikin menu Dark Mofo warna merah hitam. Toko-toko juga pajangin barang2 merah hitam.

Terus katanya tanggal berapa gitu ntar ada Ogoh-Ogoh aaaa aku mau nonton!

Ternyata naik sepeda ke kota itu menyenangkan loh. Biasanya aku dan Fred kan naik mobil, nah itu kami agak buru-buru karena mikirin parkir. Parkir gratis bisa 1,5jam. Tapi kalo lebih dari itu harus bayar. Ya kalo lebih 1-2 jam sih gapapa, tapi kalo seharian, mahal juga bayarnya! Hahaha.

Jadi kemarin pas naik sepeda ke kota, kami ga mikirin parkir, jadi bebas mau jalan-jalan kemana. Itโ€™s funny how different the city feels! When we take it slow, thereโ€™s suddenly more to see and people seem to be more friendly. Kemarin bahkan pas aku jatuh dari sepeda di city (oops!), ada stranger dari belakang tiba2 nyapa :

Oh so sorry that you have to experience that! It might be because of your backpack, it’s a bit imbalance I think. No worries, at least your pant now looks more fashionable!

Sobek booook lututnya, jadi ripped pants hahahaha.

Terus pas lagi sepedaan di Intercity Cycleway, aku dan Fred kecapekan, jadi kami jalan kaki sambil dorong sepedanya. Tiba2 ada kakek2 naik sepeda dari belakang, nyapa :

Hellloooow~ Any problem here?

Me :

Oh no, not at all. We’re just a bit tired, that’s all.

Terus dia nahan ketawa, keliatan banget dari mukanya, haha, dan bilang :

Haha alright then, it’s gonna be downhill soon!

Seneng deh, orang-orang ramah banget. Mungkin karena naik sepeda yah, jadi lebih lambat aja gitu. Kalo naik mobil, siapa pula yang mau nyapa? Orang buru-buru gitu.

Tasmania, you’re so pretty!

Yah gitu deh cerita bulan pertama kami tinggal di Hobart. Nanti aku update lagi ya! Btw, aku lagi pingin sekolah patisserie nih. Lagi browsing2 sekolah disini, tapi ragu. Liat ntar deh!

* * *

sharonloh

 

Iklan

23 pemikiran pada “WHV – Sudah Satu Bulan di Hobart, Tasmania!

  1. wiiiihhh aq seperti baca buku cerita gitu, tapi yg seru nya ada foto foto yg bagus bagus…seneng bgt dngan your life and adventure. love it so much

  2. Sharon…suka bangeeet cerita nya..gw juga jatuh cinta banget sama Tassie panggilan akrab nya Tasmania he he…indah bersih dan friendly city.

    Semoga Sharon dan keluarga betah disini yaaa..sampai jumpa lebaran bersama hari sabtu yaaa xx Riri

  3. Ihh akhirnya update, udah penasaran cerita kehidupan di Hobart, liatin email kenapa ga ada notificationnya mulu hahaha.
    Seru banget deh ceritanya, cuman kurang panjanggggg, lumayan tapi lah sepedaan, jalan2nya jadi enak + olahraga

  4. wuuuiiiiihh seruuu benar perjalanannya serasa ikut juga ha ha ditunggu session berikutnya jgn terlalu lama utk uploadnya ,Happy honeymoon jilid 4 enjoy ur day ๐Ÿ‘๐Ÿ‘๐Ÿ‘๐Ÿ‘๐Ÿป๐Ÿ‘๐Ÿป๐Ÿ‘๐Ÿป

  5. wuuuiiiiihh seruuu benar perjalanannya serasa ikut juga ha ha ditunggu session berikutnya jgn terlalu lama utk uploadnya ,Happy honeymoon jilid 4 enjoy ur day ๐Ÿ‘๐Ÿ‘๐Ÿ‘๐Ÿ‘๐Ÿป๐Ÿ‘๐Ÿป๐Ÿ‘๐Ÿป

  6. Seneng deh baca perkacakapan antara kamu dan orang asing di sana, yang pas kamu jatuh dari sepeda (semoga kakimu nggak kenapa-kenapa ya, Sharon) dan pas kamu berjalan menuntun sepeda. Mereka ramah banget dan nunjukkin simpati. Have fun terus yaaa, di sana! ๐Ÿ˜€

  7. Gua langsung cek IG nya si SUSH hihihi.. Mantap rek..
    Btw, kamu beli celana khusus sepeda aja, bicycle pants yang ada pad nya.. itu ngebantu banget biar pantatnya gak sakit.. Soalnya kalau ganti sadel, nanti dah terbiasa, bakal tetap sakit juga ( IMO ), apalagi kalau sering sepedaan, investasi banget deh si celananya..
    Cannot wait for your next storiessss ๐Ÿ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s