camping-tasmania-wego

Pengalaman Camping di Tasmania

Hai hai! Aku dan Fred baru aja pulang nih dari trip singkat kami 3 hari roadtrip di Tasmania, plus camping untuk pertama kalinya! Kebetulan aku punya 4 hari day off (lagi libur sekolah dan juga Selasa – Jumat itu bukan hari aku kerja part-time), jadi aku dan Fred jalan2 deh selama 3 hari.

Jalan2 kali ini beda dengan biasanya, soalnya kali ini kami camping tidur di tenda. Sebelumnya kalau roadtrip di Australia, kami selalu pakai campervan (baru dua kali sih), jadi masak & tidur di campervan. Tapi kali ini, karena punya city car disini, kami pikir, ngapain ya sewa campervan. Mending pake mobil sendiri aja, tapi ntar tidur di airBnB atau dimana gitu. Rencana awalnya sih begitu.

Terus eh, ditawarin tenda oleh housemate kami. Mereka punya tenda, air bed (itu loh, matras yang bisa dipompa), dan sleeping bag nganggur. Yaudah deh kami pinjem! Kalo tanpa mereka, kayaknya kami ga coba camping deh kemarin. Males banget kan kalo harus beli semua perlengkapannya, terus belum tentu juga kami suka, takut mubazir entar peralatannya.

Roadtrip di Tasmania

Btw, kami memulai perjalanan dari Hobart. Di Tasmania ini ada 4 airport di 4 kota, satu di Hobart (tempat aku tinggal), satu di Launceston, satu di Burnie, dan di Devonport. Jadi kalo kalian mau ke Tasmania, bisa pilih mau landing di airport yang mana. Disesuaikan aja dengan rute roadtrip kalian biar ga bolak balik. Tapi biasanya sih orang pada ke Hobart atau Launceston yah, antara dua itu. Terus kalo mau gampang, kalian bisa cek tiket ke Tasmania dengan Wego. Kalian bisa bandingin harga tiket di Wego, jadi bisa juga tinggal milih tiket mana yang paling murah~

Sekarang, aku mau ceritain yah pengalaman camping pertama kami!

Hari Pertama

Hari pertama, kami berencana untuk jalan dari rumah jam 7 pagi. Eh molor keasikan tidur dan sarapan & ngopi nyantai2 di rumah, terus belum packing pula! Hahaha. Jadi ujung2nya kami baru mulai jalan jam 10 gitu.

Tujuan pertama : Ross Village!

Ross ini cakep deh kotanya! Kecil banget tapi tertata rapi dan bangunannya pun tua2 gitu. Disini ada 1 bakery & cafe yang terkenal banget, namanya Ross Village Bakery. Konon katanya, ini tempat dimana pembuat film Kiki’s Delivery Service mendapatkan inspirasinya! Sayang pas aku kesana lagi tutup (mereka tutup setiap hari Selasa), kebetulan banget kami ke Ross itu hari Selasa hahaha nasib. Tapi gapapa, cukup seneng sih jalan2 di kotanya. Ntar kapan2 mau balik kesini lagi untuk cobain cakenya! Untungnya ga jauh2 amat dari rumah, cuma nyetir 1 jam-an aja.

Setelah puas jalan2 di Ross, kami melanjutkan perjalanan ke Campbell Town – kota kecil di dekat Ross. Dekat banget malah. Kami mampir ke taman kecil gitu yang ga ada orangnya, terus duduk2 deh disana sambil makan roti + nutella. 

Seneng deh kalo roadtrip gini rasanya bebas mau berenti dimana aja bisa.

Setelah (agak) kenyang, kami lanjut lagi ke Launceston, kota yang cukup besar di Tasmania bagian utara.

Sampai disana, kami langsung nyari tempat camping yang lumayan, nemu 1 nih camping site, harganya $28 untuk berdua, tanpa listrik. Ada juga sih camp site yang ada listriknya, tapi karena kami udah cas semua hp & laptop di mobil (plus ada 2 powerbank juga), jadi kayaknya ga butuh listrik deh.

Dan….. dimulailah dunia pertendaan ini! Hahaha. Kami belum pernah bikin tenda sebelumnya. Tapi untungnya cukup intuitif yah, malah bisa dibilang gampang! Dan…. tenda kami pun jadi!

Agak khawatir terbang atau roboh sih, soalnya kadang ada angin kencang gitu. Tapi untungnya aman2 aja tuh walaupun tengah malam sempet hujan. Untuk ga bocor juga! Fiuh fiuh fiuh, kalo bocor dan roboh sih, bisa2 trauma tidur di tenda.

Habis selesai bikin tenda, kami masak ala2 (baca : panasin makanan kaleng) untuk makan malam. Terus siap2 tidur~

Sebelum tidur kami baru sadar : “Oh iya, kita ga bawa selimut!!!”. Terus untuk aja camping site kali ini deket banget dengan pusat kota (bukan di hutan atau di national park gitu), jadi kami langsung nyetir balik lagi ke kota untuk beli selimut. Hahaha, namanya juga camping ala-ala.

Camping ala-ala : masih sempet laptopan di dlm tenda

Selimut udah kebeli, saatnya tidur~

Walau camping, harus mevvah

Ternyata malam pertama di tenda, kami lumayan kedinginan. Soalnya cuma pake baju 3 lapis. Dan “jendela” di tenda ga ditutup jadi ada jaring2 yang gitu supaya kita bisa liat ke luar. Emang asik sih, tidur bisa sambil liatin bintang. Tapi…. anginnya dingin banget! Besok malam, kudu tutup semua jendela nih dan pake baju lebih banyak lagi.

Oh ya, untuk camping kali ini, bawaan kami lumayan. Selain baju, kami bawa tenda, matras angin, sleeping bag, kompor gas kecil, panci kecil, alat makan, terus makanan2 banyak. Kebanyakan sih makanan instan, telur, dan kalengan (ternyata ga enak ya bok makanan kalengan) soalnya ga ada kulkas di mobil, kalo pake campervan, bisa deh tuh ngestock daging sayuran dll soalnya di dalam campervan ada kulkas kecil gitu.

Ternyata karena selama camping kami tidurnya di camping site (berbayar gitu, dan ada fasilitasnnya : toilet, shower, kulkas, dapur, etc), jadi sebenarnya bisa2 aja deh bawa daging. Tinggal bawa pake cooler box di mobil terus pas udah sampai di camping site, pindahin deh ke kulkas disana. Next time mau bawa daging biar bisa BBQ pas camping! Kayaknya asik tuh.

Baca juga : Kenapa Memilih Tasmania?

Hari Kedua

Hari kedua tiba! Dan kali ini setelah sarapan, kami melanjutkan perjalanan ke Cradle Mountain National Park. Sebenarnya ini tujuan utama kami sih, tapi kami mampir dulu di Launceston kemarin supaya ga buru2.

Liat deh view di perjalanan. Cakep bangetttt, kami melewati banyak perkebunan dan peternakan gitu. Kanan kiri banyak sapi dan domba. Gemazzz!

Dan… sampailah kami di Cradle Mountain. Sekitar jam 2 siang gitu. Laper, belum makan siang! Jadi kami langsung cari2 campsite di daerah sana untuk parkir mobil & bikin tenda sebelum gelap, terus makan siang deh.

Dapet nih 1 campsite namanya Discovery Park. Agak mahal sih, untuk berdua $49 harganya. Tapi yah, namanya juga di dalam national park ya, pilihannya terbatas. Tadinya Fred udah kapok di tenda, dia bilang mau sewa cabin or cottage gitu aja. Eh ternyata harganya $259 bok. Mahal banget! Hahaha yaudah nasib, tenda lagi kalo gitu.

Masak di kitchen area

Makan siang kali ini, Indomie goreng~

Ini area dapur nya btw, asik deh ada kulkas, kompor, tempat cuci piring, dan…. tempat api unggun. Jadi malam2 semua pada ngumpul disini (tapi masing2 grup nge-cup meja masing2 & makan masing2) sambil nyalain api. Hangat~

Area dapur di camping site malam ini

Setelah makan, kami langsung bikin tenda dulu sebelum jalan2. Takut ntar keburu gelap.

Tendanya udah jadi!

Oh ya sebelum gelap, kami sempet jalan2 di sana, pilih jalur yang “short walk” sekitar 20-40 menit gitu. Dan ketemu wombat! Lucu yaaa.

Wombat ❤️

Pulang2 dari short walk, kami snacking dulu makan sup dan roti~ Terus ada Wallaby yang mampir ke tenda kami. Lucuuunya!

Kedatangan tamu lucu, Wallaby! ❤️

Malamnya aku pake baju 7 lapis karena takut kedinginan lagi seperti malam sebelumnya. Bayangin, 7 lapis bok! Sampe ga bisa lipet tangan gitu kaku abis. Ternyata lumayan tahan loh, ga kedinginan padahal subuh2 gitu suhunya -1 derajat Celcius. 

We survived the cold night!

Hari Ketiga

Paginya, kami bangun pagi banget. Sekitar jam 4 atau 5 subuh gitu, terus kami sarapan deh di area dapur yang ada api unggunnya itu. Fred langsung nyalain api. Wah enak banget serasa punya ruangan sendiri karena orang lain pada belum bangun. Terus kami nyantai2 aja disana, sampai matahari terbit. Matahari terbit sekitar jam 6 kalo ga salah kemarin. 

Terus jam 6an gitu aku mandi & sikat gigi, terus kami nyetir ke Dove Lake. Masih di area Cradle Mountain ya ini. Disana, kami mau jalan kaki di track yang mengelilingi Dove Lake gitu, sekitar 2-3 jam katanya.

Dove Lake @ Cradle Mountain

Karena masih pagi… dingin…. pas udah nyampe parkiran Dove Lake, kami berdua kyk : “Hmm… mau masak indomie dulu gak sebelum jalan?”. Hahaha makan mulu!

Selesai makan, baru deh mulai jalan. Tracknya gampang kok yang kami ambil, ada jalurnya gitu, walaupun ada beberapa yang ga ada papan sih, cuma batu2 doang tapi tetep aja gampang. Kemarin ada tuh kami liat track yang 2 hari – dan ga ada jalurnya sama sekali, super liar! Woooow ngeri. 

Track2 yang ada di sekitar Dove Lake. Banyak banget, di tempat lain di national park ini juga masih ada track2 lain, bukan cuma yang ada di deket Dove Lake doang

Ini ngapain ya coba

Rasanya kurang puas deh main di Cradle Mountain kali ini, lain kali kayaknya kami mau nginep 2 malam biar bisa puas2in jalan di sana. Tapi karena libur aku terbatas, jadi hari ini kami udah harus pulang lagi. Jadi setelah jalan2 di sana, kami nyetir balik ke Hobart deh. Well, Fred doang sih yang nyetir, aku nya cuma ngemil doang.

Kami sempet stop di suatu coffee shop gitu di dekat Cradle Mountain, untuk makan siang sekalian ngopi. 

Terus setelah beberapa jam nyetir, kami stop lagi di kota kecil namanya Deloraine. Kami mampir di tamannya gitu untuk seduh kopi. I’m so happyyyyy! Ketagihan banget dengan roadtrip sambil camping begini. Nyantai soalnya. Dan hemat juga dibanding tinggal di hostel gitu hihi.

Pingin cobain roadtrip di Tasmania juga? Seru loh. Roadtrip disini enak menurutku karena emang landscapenya cantik-cantik banget, walaupun belum sampe ke tempat tujuan, di perjalanan itu juga cakep pemandangannya. Terus tempat2 yang mau kita kunjungi itu ga jauh satu sama lain, paling banter juga 4 jam udah bisa nyampe ke tujuan selanjutnya.

Terus, kita juga bisa cari hotel sesuai budget masing-masing di Wego. Jadi misalnya nih, pingin roadtrip kayak kami gini tapi ga pingin tidur di tenda, bisa juga cari hotel di Wego. Kalo aku sih mungkin next time kalo ga mau pake tenda, bakal cari hotel termurah di Wego aja deh. Gapapa deh kecil atau ga terlalu bagus yang penting murah hahahaha. Biaya hidup disini keras shayyyy. Aku liat ada banyak kok listing penginapan2 Cradle Mountain di Wego. Padahal itu tempat terpencil loh bukan kota, tapi ada listnya lengkap!

Eh kalian sendiri udah pernah camping belum sih? Suka gaaaa?

Aku dan Fred pingin beli meja & kursi camping nih, biar lain kali bisa duduk gitu di luar tenda, ga perlu jongkok2. Sama pingin beli pancingan juga biar bisa mancing di sungai / danau! Seru kayaknya deh, habis mancing (kalo dapet ikan), bisa langsung dimasak~

Untuk yang udah jago dalam hal camping, ada tips untuk kami yang pemula ini?

* * *

sharonloh

Iklan

10 pemikiran pada “Pengalaman Camping di Tasmania

  1. Pernah 4 kali camping di gunung (Prau, Merbabu, Cikuray, Papandayan), belum termasuk camping-camping retreat atau occasion lainnya. Seru! yang aku suka tuh kebersamaannya.

    Haha, yang kamu lakukan ini namanya glamping kayaknya, glamorous camping 😀
    Tetep ya, Indomie seleraku.
    Alam Tasmania indah banget kayak mini NZ. Itu wombat sama wallaby-nya lucuuukkkk!

    Oh iya, aku kok nggak lihat sleeping bag-nya.

    1. Hahahaha ini glamorous enough utk disebut glamping gak ya? Hahaha. Kyknya gituuu kyaa aku pernah glamping

      Wah seru bgt kyknya camping di gunung
      Tp aku ga kebyg nanjaknya pasti berat bw semua peralatan gituuuu omg

      Ada! Tp tipis bgt pny anak2 gt sleeping bagnya, pinjem pny temen 🤣

  2. wah, ini sih mewah banget kampingnya, hahaha.
    kemarin di US enggak bawa matras angin (karena enggak punya, lol) dan ampun tidur nempel ke es rasanya karena dingin, padahal udah dialasin selimut. dan tetap kerasa kalau ada kerikil di bawah tenda.

    dan kami enggak bawa kompor karena mikirnya jangan-jangan gas kalengan beda di US, dan ternyata di US memang beda enggak gas ukuran di Indonesia. terus mau beli kompor juga mahal dan enggak bakal kepakai di Indo karena enggak ada gasnya di sini, hahah… nasiblah makan yang dingin-dingin lagi.

    jadi pengin ke Tasmaniaaa!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s